Cara Mengatasi Anak Pemarah dan Mengelola Agresi Anak

Bagaimana cara mengatasi anak pemarah? Seorang balita mungkin menunjukkan perilaku agresif jika keinginannya tidak terpenuhi. Dia mungkin tidak terlalu senang dengan sarapan di meja, atau dia mungkin berperilaku agresif jika Anda tidak membawakannya mainan pilihannya.

Lebih buruk lagi, dia mungkin berdebat dengan Anda karena tidak mengizinkannya bermain video game. Meski perilaku agresif seperti itu tidak berlangsung lama, penting untuk mempelajari manajemen amarah pada balita.

Bagaimana seharusnya Anda menanggapi perilaku agresif seperti itu? Kemarahan sering kali merupakan akibat dari tidak mampu mengatasi situasi atau merasa kecewa, stres, atau cemas. Mempelajari trik untuk mengelola agresi anak Anda ketika ia masih muda akan membuat hidup Anda lebih mudah, selain membantu anak Anda mengembangkan kemampuan untuk mengatasi kemarahan.

Cara Mengatasi Anak Pemarah Menurut Ahli

Sebelum belajar tentang manajemen kemarahan pada anak-anak, Anda mungkin ingin memahami alasan perasaan seperti itu. Lihat dulu apa yang menyebabkan ledakan kemarahan itu?

Apakah dia cukup tidur? Atau apakah dia merasa mengantuk sepanjang hari? Apakah dia menunjukkan minat pada sesuatu yang dia terlalu muda untuk dilakukan? Apakah dia menggunakan kata-kata kasar? Jika demikian, apakah dia di perusahaan yang baik? Atau apakah dia menghabiskan waktunya dengan tidak melakukan apa pun yang membangun dan bergaul dengan orang-orang yang buruk?

Apakah dia mendapatkan perhatian yang cukup? Apakah Anda menjelaskan alasan “Tidak” untuk sebuah permintaan? Apakah Anda sering menyerah pada omelan terus-menerus?

Apakah anak tidak senang dengan masuknya bayi baru ke dalam keluarga?

Garis Besar Aturan untuk Menghadapi Agresi Anak

Dalam hal mengelola kemarahan balita, Anda ingin memastikan mereka belajar menghadapi ledakan agresif. Anda harus menguraikan aturan untuk membantu mereka mengelola kemarahannya. Berapa banyak?

Namun, dalam menetapkan aturan, Anda tidak ingin dianggap sebagai diktator, melainkan orang tua yang “peduli” yang merupakan bos keluarga.

Ketahui Pemicu Amarah pada Balita

Apa saja pemicunya? Apa yang membuat anak Anda putus asa? Apakah ada sesuatu yang berhubungan dengan kelelahan, kelaparan, rasa sakit, kebosanan, atau stimulasi yang berlebihan?

Bicaralah untuk Mengatasi Agresi Anak

Cara mengatasi anak pemarah  selanjutnya adalah berbicara dengan komunikasi yang nyaman. Dengan lembut minta dia untuk menjelaskan penyebab kemarahannya. Apakah anak Anda nyaman membicarakannya dengan Anda? Jika tidak, biarkan dia berbicara dengan seseorang yang dia rasa lebih nyaman untuk diajak bicara.

Tenangkan Dia

Ketika berbicara tentang manajemen kemarahan pada balita, mudah terbawa oleh ledakan kemarahan mereka. Tetapi Anda sendiri harus bersabar sehingga Anda dapat mencoba menenangkannya. Biarkan si kecil tahu bahwa Anda adalah pemberi selamatnya dan seseorang yang sangat merasakan perasaan dan kesejahteraannya. Peluk dia untuk membuatnya merasa dicintai, diperhatikan, dan diterima. Anda bisa memenangkan setengah dari pertempuran dengan pelukan.

Berikan Contoh yang Baik

Ketika ada balita di rumah, yang mengawasi setiap gerakan Anda, Anda ingin memastikan bahwa Anda memberikan contoh yang baik di hadapannya. Jika Anda berperilaku agresif dalam beberapa situasi yang dapat dengan mudah dikendalikan tanpa menunjukkan ledakan kemarahan, anak Anda akan mengambilnya dari Anda. Dia tidak akan ragu untuk berperilaku serupa dalam situasi yang sama.

Alihkan Perhatian untuk Manajemen Amarah pada Balita

Temukan beberapa cara aman untuk melepaskan amarah. Bagaimana dengan membantu anak Anda mengeluarkan tenaga dengan menari mengikuti irama musik favoritnya?

Atau alihkan perhatiannya untuk melakukan hal-hal yang dia sukai – berjalan-jalan dengan anjing, berlari di sekitar halaman, menggambar sketsa, atau menyanyikan lagu favoritnya.

Puji Perilaku Baik Untuk Mengatasi Agresi Anak

Ketika Anda mencari cara untuk mengendalikan agresi anak, Anda tidak boleh mengabaikan tanda-tanda positif dari manajemen kemarahan pada balita. Pujilah setiap usaha kecil dari bayi Anda untuk mengatasi kemarahan dengan cara yang positif.

Ini akan memberi tahu mereka bahwa Anda memperhatikan mereka dengan cermat dan bahwa mereka didengar. Bantu bayi Anda mengomunikasikan perasaannya dengan cara yang tidak agresif.

Mungkin ini tidak akan terjadi dalam semalam, dan Anda harus bersabar. Dengan bimbingan Anda, bayi Anda dapat belajar menghadapi emosi yang kuat selama periode waktu tertentu.

Bicaralah dengan mereka tentang sifat-sifat perilaku baik mereka yang menyenangkan Anda. Sebagai orang tua yang mengamati, Anda akan menemukan banyak kesempatan untuk menanggapi perilaku baik anak kecil Anda. Hargai, tepuk tangan, dan puji mereka karena menunjukkan perilaku yang dapat diterima setiap saat.

Manajemen Amarah pada Balita Adalah Tentang Dukungan

Perasaan yang kuat hanyalah reaksi terhadap beberapa situasi yang tidak dapat dilakukan oleh anak Anda. Bukan ide yang baik untuk melihat ledakan kemarahan sebagai tanda masalah serius. Namun, perilaku agresif yang berlebihan pada anak perlu segera diatasi sebelum menjadi ledakan fisik.

Dukung anak Anda dalam fase sulit ini. Mereka mungkin menghadapi beberapa perasaan menyakitkan, yang mungkin terkait dengan isolasi, harga diri rendah, penolakan, atau kegagalan.

Dalam hal manajemen kemarahan pada balita, pendekatan Anda untuk menangani agresi balita adalah yang paling penting. Tanggapan Anda harus dimotivasi oleh kebutuhan untuk melindungi perasaan anak Anda, membuat mereka percaya diri bahwa Anda memahami ledakan emosi mereka dan bahwa ada berbagai cara untuk mengelola kemarahan balita.

Itulah cara mengatasi anak pemarah dan mengelola agresi anak. Kasih sayang dan peduli adalah aspek utama dalam menemani dan membimbing buah hati supaya bisa mengatasi dirinya sendiri, serta bisa menjadi pribadi yang siap menghadapi dunia.