Tips Agar Anak Mau Sekolah Sendiri dan Mengatasi Back to School Blues

Bagaimana tips agar anak mau sekolah sendiri dan tidak mogok sekolah setelah libur panjang? Apakah anak Anda memulai sekolah baru atau memulai kelas baru setelah akhir liburan sekolah, itu bisa menjadi waktu yang menantang bagi orang tua dan anak-anak.

Tentu saja, saat anak kembali ke sekolah memang meringankan beban orang tua, tetapi perubahan itu meresahkan dan dapat menyebabkan kecemasan bagi keduanya. Dengan pendekatan yang tepat, Anda dapat mengalami transisi ini tanpa banyak kesulitan.

Tips Agar Anak Mau Sekolah Sendiri

Jika Anda ingin anak-anak Anda keluar dari pintu tanpa terlalu banyak stres, cara-cara menyenangkan ini mungkin berguna untuk mengirim mereka tersenyum ke kelas. Yuk simak tips agar anak mau sekolah sendiri berikut ini.

Berbagi Pengalaman

Tahukah Anda bahwa anak-anak suka mendengar cerita tentang orang tua mereka? Mereka senang mendengar cerita tentang masa kecil orang tua mereka.

Bagikan pengalaman Anda dengan anak-anak Anda, ceritakan kepada mereka bagaimana Anda menghadapi hari pertama Anda di sekolah. Dengan mempelajari pengalaman positif Anda, mereka akan belajar mengelola transisi mereka sendiri.

Merupakan ide bagus untuk mengingatkan mereka tentang saat-saat indah yang Anda habiskan bersama selama musim panas. Bicara melalui momen favorit Anda dan saat-saat lucu.

Bicara tentang situasi baru yang Anda alami, mengingat saat-saat indah. Dorong mereka untuk membuat kolase momen terbaik tentang apa yang dapat mereka bagikan dengan teman-teman di sekolah.

Jangan lupa sebelumnya Anda sudah mencoba cara memilih sekolah TK yang baik untuk anak sehingga anak benar-benar betah dan mendapatkan stimulasi dan pendidikan yang terbaik.

Dengarkan Perasaan Anak

Cobalah untuk mencari tahu alasan keengganan mereka untuk keluar dari pintu. Jika mereka menawarkan Anda petunjuk, cobalah untuk memahami kesulitan mereka dan berempati dengan mereka.

Tentu saja, Anda tidak perlu menawarkan solusi. Terkadang anak Anda membutuhkan dukungan moral Anda untuk mengatasi perasaan negatif dan bergerak. Seringkali perilaku seperti itu hanya dimaksudkan untuk mencari lebih banyak perhatian Anda.

Biarkan air mata jatuh dan rasa takut terlepas. Kelilingi bayi Anda dengan dukungan dan perhatian hangat saat ia merasa kesal.

Dengarkan Juga Perasaan Anda

Apa ketakutan Anda tentang anak Anda kembali ke sekolah? Seperti banyak orang tua lainnya, Anda juga menderita back to school blues, bukan?

Apakah Anda merasa bersalah karena menyuruh anak Anda keluar? Atau apakah Anda merasa cemas karena mereka pergi sepanjang hari? Sebagai orang tua, Anda sering diliputi oleh perasaan atau kekhawatiran tertentu di awal sekolah.

Akan membantu jika Anda memiliki teman tepercaya untuk mendengarkan ketakutan dan kekhawatiran Anda. Dengan membagikan kekhawatiran Anda, Anda dapat membantu diri Anda sendiri mengatasi pengalaman yang membingungkan ini.

Belanja untuk Mengusir Back To School Blues

Ketika sesi baru dimulai, inilah saatnya untuk membeli perlengkapan, alat tulis, dan buku baru. Ini adalah kesempatan bagus untuk menyoroti betapa menariknya tahun yang akan datang.

Ambillah sebagai kesempatan untuk memperkenalkan mereka pada tambahan baru dalam kehidupan sekolah mereka. Ajak mereka menjalani kehidupan menarik yang menanti mereka.

Anak-anak akan senang untuk terlibat dalam belanja. Undanglah mereka untuk menulis daftar persyaratan mereka untuk sesi sekolah baru. Apakah mereka membutuhkan ransel baru? Apakah ada tambahan yang mereka butuhkan?

Libatkan mereka dalam mengatur ruang belajar mereka. Semakin banyak mereka berpartisipasi, semakin sedikit kecemasan. Selain itu, ini akan membantu mereka belajar bagaimana menjadi bertanggung jawab.

Tetapkan Rutinitas

Anak-anak masih dalam suasana liburan ketika sekolah dibuka kembali. Mereka akan ragu untuk kembali ke sekolah ketika sekolah dimulai kembali.

Jadi, untuk menghindari stres di hari pertama kembali ke sekolah, sebaiknya buatlah rutinitas seminggu sebelumnya. Cobalah untuk tetap pada rutinitas bahkan sebelum liburan berakhir, bangunkan mereka sedikit lebih awal setiap hari.

Lebih baik lagi untuk membuat mereka kembali ke mood membaca atau menghabiskan waktu melakukan hal-hal yang menarik minat mereka dan akan merangsang ketajaman belajar mereka. Bantu mereka mengerjakan pekerjaan rumah mereka. Jenis latihan ini akan mempersiapkan mereka untuk sekolah.

Faktor Kecemasan

Keengganan mereka untuk kembali bersekolah terutama disebabkan oleh faktor kecemasan atau ketakutan akan hal yang tidak diketahui.  Tips agar anak mau sekolah sendiri adalah dengan mengatasi rasa cemas.

Bisa jadi karena mereka pindah ke kelas baru atau sekolah menengah. Atau mereka pindah ke sekolah baru atau harus berurusan dengan mata pelajaran baru. Anak-anak bayi junior mungkin menderita kecemasan perpisahan.

Sebagai orang tua, dalam hal menghilangkan kembali ke sekolah blues, Anda pasti ingin mengubah cara Anda berbicara tentang sekolah kepada anak-anak Anda.

Sudah menjadi kecenderungan umum di antara anak-anak pada usia tertentu untuk menganggap sekolah sebagai hal yang membosankan. Lambat laun, jenis ketidakpuasan ini tumbuh lebih besar.

Oleh karena itu, sangat penting untuk memperhatikan ketidaksukaan anak Anda terhadap sekolah. Bicaralah dengannya dengan nada positif dan motivasi dia untuk mengatasi kekhawatiran tentang sekolah. Terkadang anak-anak membutuhkan seseorang untuk diajak bicara. Mereka ingin didengar, diterima, dan dipahami.

Ketika Anda mendengarkan poin-poin rasa sakit mereka, dorong mereka untuk membuat rencana mereka sendiri untuk memperbaiki berbagai hal sekaligus mempersiapkan mereka untuk sekolah. Anda mungkin terkejut melihat mereka datang dengan berbagai solusi.

Hal-hal di atas akan mulai berangsur-angsur membuat  anak Anda akan belajar untuk membuang kembali ke blues sekolah. Ini bisa menjadi tips agar anak mau sekolah sendiri dan tidak takut dan malas lagi berangkat ke sekolah.